Cuaca Buruk, Pelabuhan di Ternate Tunda Keberangkatan Kapal

redaksiindonesiatimur_redaksi | February 25, 2022 | 0 | Daerah

Pelabuhan di Ternate, Maluku Utara, akhirnya menunda pelayaran sejumlah kapal karena cuaca ekstrem.

Penundaan ini mengingat pemberitahuan Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Nomor: UM.003/5/4/KSOP.TTE-2022 tertanggal 21 Februari 2022.

Trayek kapal yang dilakukan penundaan yakni, Ternate-Morotai, Ternate-Sanana, Ternate-Manado, Ternate-Bitung, dan Ternate-Batang Dua.

Hal Ini dilakukan karena kondisi tinggi gelombang mencapai 2,5 hingga 4 meter dengan kecepatan angin 3 sampai dengan 20 knots arah barat ke timur.

Kasi Keselamatan Berlayar, Penjagaan dan Patroli KSOP Ternate Miraza Polpoke mengatakan batas penundaan pelayaran tersebut belum diketahui.

“Kami belum bisa pastikan penundaannya sampai kapan, karena kami selalu berpatokan dengan prakiraan cuaca pelayaran yang dikeluarkan BMKG,” ujarnya.

Ia menuturkan, penundaan ini juga berlaku untuk kapal-kapal penumpang lokal, Feri, Perintis, Landing Craft Tank (LCT), SPOB, dan kapal-kapal rakyat terutama rute tujuan Morotai, Sanana, Manado, Bitung, Batang Dua (Mayau dan Tifure).

Kepala BMKG Stasiun Meteorologi Kelas I Sultan Babullah TernatevDjoko Sumardiono, menjelaskan terdapat pertemuan angin pada wilayah utara Papua berakibat wilayah Maluku Utara.

Dampak cuaca tersebut membuat Maluku Utara mengalami hujan sedang hingga lebat yang berpotensi angin kencang dengan kecepatan 15 sampai dengan 40 knot.

Wilayah dengan kategori waspada hujan lebat disertai angin kencang yaitu Pulau Morotai, Halmahera Utara, Halmahera Tengah, Halmahera Timur, Halmahera Barat, dan Halmahera Selatan.

Dampak dari cuaca buruk ini, menurut Djoko, dapat berpeluang terjadi banjir, banjir bandang, tanah longsor, pohon tumbang, jembatan putus, dan dampak negatif lainnya.

“Untuk itu diimbau kepada masyarakat agar berhati-hati dan selalu bersihkan drainase yang ada. Sebagai langkah antisipasi bagi warga yang tinggal di tebing atau bukit yang rawan longsor, sebaiknya dapat meninggalkan rumahnya dan tinggal di keluarga terdekat yang jauh dari tebing bukit serta memperhatikan aliran sungai. Jika air naik segera mencari tempat yang aman karena dikhawatirkan akan terjadi banjir bandang,” ucapnya.

Ia menambahkan, masyarakat pengguna jasa transportasi laut agar tidak memaksakan diri untuk berangkat, karena kondisi gelombang di hampir sebagian besar wilayah Maluku Utara yang masih signifikan.

Sumber: Kumparan

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Recent Comments

    Archives

    Categories